CINTA BILANG BENCI 11









BOUTIQUE ZAFRIN



Erina sedang sibuk mengemas sehinggakan tidak sedar dirinya sedang diperhatikan. Lalu dia menoleh kearah belakang. Dia kaget saat melihat wajah Ain terpacak dihadapannya. Dengan wajah tanpa riak dia cuba mengawal debaran dihati.

“ Ain, buat apa kat sini? Shopping ke?” soal Erina cuba menenangkan hati yang sedang berdetak hebat.





“ Saja Ain jalan-jalan dekat sini. Err… Kak Rin boleh tak kalau kita pergi makan sama-sama? Lama rasanya tak borak sama kan?” Ain cuba memujuk Erina untuk makan tengah hari bersamanya.

“ Err… Kak Rin sibuk ni,” bohong Erina. Sengaja dia mencari alasan, bimbang seandainya Ain bertanyakan jawapan akan perjodohan itu.

Erina menelan liur yang terasa kesat. Sungguh dia rasa ingin lari dari bertembung dengan ahli keluarga Zafran namun dia harus memikirkan risiko akan tindakannya.

“ Pergi je la. Aku dan Nad ada untuk jaga BOUTIQUE. Kau jangan la bimbang,” ujar Farhana seraya menepuk lembut bahu Erina.





Erina mengetap bibir, geram dengan sikap Farhana yang selamba menyuruh dia mengikut Ain. Erina menjeling tajam pada Farhana.

“ Erm, ok. Tapi Kak Rin belanja ok?” Erina mengenakan syarat buat Ain lalu dia cuba mengukir senyuman biarpun sukar untuk dia lakukan tika itu.

“ Ok Kak Rin, jom lah. Ain dah lapar ni,” rengek Ain seraya memaut lengan Erina.

“ Kejap, Kak Rin nak ambil handbag,” pinta Erina lalu melepaskan pegangan tangan Ain pada lengannya.

“ Jom la, kata lapar,” ajak Erina seraya menarik tangan Ain agar membontotinya.

“ Kak Rin, kalau Ain tanya sikit akak jangan marah ye,” pinta Ain seraya matanya mengerling Erina yang sedang memandu dengan tenang.

“ Kenapa? Nak tanya apa?” tanya Erina mula tidak selesa.

Ain mula menggelabah. Tidak tahu bagaimana ingin menyusun ayat. Bimbang andainya dia bakal membuatkan Erina lebih marah sebenarnya.

“ Err… boleh Ain tahu apa perasaan Kak Rin pada along?” Erina menoleh Ain yang duduk di sebelahnya, tanpa menjawab soalan dia terus memandang ke hadapan semula.

“ Maaf kalau Kak Rin marah, tapi Ain cuma nak tahu saja. Along tu sayangkan Kak Rin. Sayang sangat. Ain pernah nampak along dakap potret Kak Rin. Tu semua sebab dia rindukan Kak Rin,” ujar Ain bersama sendu, lantas dia memandang ke luar tingkap.

Senyap! Mereka berjeda melayani perasaan masing-masing.

“ Kak Rin belum bersedia untuk jawab segala pertanyaan mengenai Zaf. I need a time to think about it. I hope you understand.” Erina bersuara setelah memikirkan ayat yang terbaik untuk tidak mengguriskan hati sesiapa.

“ Tapi Ain harap sangat agar Kak Rin terima lamaran tu. Sejak along jumpa Kak Rin semula hidup dia ceria seperti dulu. Tapi Kak Rin, sekarang ni dah masuk seminggu dia tak balik rumah, entah kemana? Ain risau!” Ain meluahkan apa yang terbuku dihatinya.

“ Seminggu tak balik? Ain biar betul ni? Dah tu Ain tak cuba cari?” tanya Erina. Jelas terpamer riak kerisauan di wajahnya.

“ Ain pun tak tahu,” ujar Ain seraya menundukkan wajah.






Erina mengetap bibir. Perasaan risau, geram, marah, rindu segalanya menjadi satu apabila memikirkan kehilangan Zafran. Erina memandang sekeliling apabila terasa sudah sampai ke destinasi yang dituju.

“ Ain, kita dah sampai. Jom makan dulu. Soal Zaf nanti kita fikir dimana mahu cari dia. Ok?” pujuk Erina lantas diusap ubun-ubun Ain.

Ain mengganggukkan kepala sebagai jawapan. Namun dia sempat berdoa agar Erina berlembut hati untuk menerima abangnya.

“ Risya, kau kenapa diam dari tadi?” tanya Ain hairan. Biasanya Risya la yang suka pot pet pot pet. Seandainya Risya diam saja, pasti membuatkan Ain tidak senang duduk.

“ Tak ada apa nak borak. Aku dengar je kau dengan Kak Rin borakkan. Err… Kak Rin, agak-agak kan jejaka yang macam mana Kak Rin suka?” Erina hanya tersenyum saat mendengar soalan cepumas dari Risya itu.

Terhenti seketika perbualan mereka saat pelayan restoran menghulurkan menu. Erina membelek menu ditangan. Lantas dia memesan makanan kegemarannya.

“ Bagi saya nasi goreng Tom yam dan air Jus Epal,” ujar Erina seraya memulangkan menu ditangannya.

“ Bagi saya nasi goreng kampung, air Nestlo ais,” ujar Risya dan Ain serentak.

“ Ok, Risya. Sebenarnya Kak Rin tak pernah pun letakkan syarat untuk menjadi pasangan Kak Rin. Cuma apa yang Kak Rin mahukan cukup sekadar seorang lelaki yang mampu untuk membimbing Kak Rin. Seorang yang kelakar, suka baca novel. Dan Kak Rin suka pada lelaki yang kreatif.” Terang Erina sebaik saja pelayan itu mengambil pesanan mereka.

“ Kreatif yang macam mana?” tanya Ain dengan penuh minat.

“ Terima kasih,” ucap Erina pada pelayan tadi yang menghantar air minuman mereka.

“ Kreatif ni macam-macam tau sayang. Kreatif melukis, mencipta sesuatu yang baru. Ha! Pada Kak Rin lelaki yang memasak juga kreatif,” ujar Erina seraya tersenyum pada dua orang gadis dihadapannya.

‘ Erm, nampaknya along termasuk dalam senarai. Aku akan usaha sampai la Kak Rin kata ‘ya’ He he…’ gumam Ain didalam hati.

Erina mengerut dahi melihat Ain yang tidak lekang dengan senyuman itu. Kenapa pula si Ain ni duk tersengih je. Aneh betul. Erina menggumam didalam hati.

“ Ain, kenapa duk tersengih dari tadi? Ingat dekat boyfriend erk?” usik Erina sambil memegang erat jemari Ain.

“ Mana ada Kak Rin ni. Ain kan muda lagi, mana boleh bercintan-cintun. Nak masak nasi pun tak pass lagi tau.” Ain turut membalas usikkan Erina.

“ Terima kasih,” serentak mereka berkata apabila makanan yang dipesan tiba di meja mereka.

Seketika suasana menjadi sepi. Ain melirikkan mata perhatikan tingkah Erina. Serta merta dia tersenyum apabila terfikir andai Erina menerima lamaran umminya pasti abangnya lah orang yang paling gembira.

“ Makanlah, kenapa perhati Kak Rin je? Kenyang ke tengok muka Kak Rin ni?” tanya Erina seraya memandang wajah Ain.

“ Kak Rin comel sangat, tu yang si Ain ni duk perhati ja,” usik Risya pula.

Ain hanya menyunggingkan senyum. Lalu dia menyuapkan nasi goreng kampung ke mulut. Erina meneruskan suapan terakhirnya, lalu dia menyedut Jus Epalnya.

“ Ain nak kemana lepas ni?” soal Erina sebaik selesai makan.

“ Ain ingat nak beli baju, tapi kalu Kak Rin sibuk tak apalah. Ain faham,” ujar Ain dengan perlahan.

“ Kak Rin temankan, lagipun kerja Kak Rin pun rasanya Kak Nad dah tolong settlekan.”

“ Err… kau pergi dengan Kak Rin je la. Aku rasa tak sedap badan la. Aku balik naik teksi kejap lagi,” ujar Risya sambil memicitkan pelipisnya. Sebenarnya sengaja dia mencipta alasan begitu, kerana dia tahu Ain pasti ingin memujuk Erina untuk menerima perjodohan yang dirancang mak longnya itu.


RISYA





“ Betul Risya tak mahu Kak Rin hantarkan?” tanya Erina prihatin.

“ Tak mengapa Kak Rin. Risya balik dengan cab je. Jangan risau, Risya ni bukanlah anak manja macam Ain ni ha,” perli Risya seraya mengelak dari dicubit oleh Ain.

Mereka ketawa seraya mengatur langkah keluar dari restoran tersebut. Risya mengambil kesempatan itu berbisik sesuatu kepada Ain.

“ Ain, beb. Pandai-pandai kau la ambik kesempatan ni tau. Aku harap kau berjaya la pujuk Kak Rin, jujur aku cakap aku suka sikap Kak Rin. Moga berjaya. Assalamualaikum,” Risya berbisik sambil melambaikan tangan pada Ain dan Erina yang turut memandangnya.

“ Jom Ain. Kita pergi Mid Valley nak tak?” cadang Erina sambil menjongket kening.
“ Ok juga tu, tapi Kak Rin tolong pilihkan tau! Ain tak pandai sangat nak pilih baju yang sesuai,”pinta Ain penuh mengharap.
“ Beres bos,” usik Erina lantas tertawa kecil.

Khuzaimi mengecilkan mata saat terlihat kelibat wanita yang disayanginya. Lantas dia mengatur langkah mendekati Erina.




 “Batrisya.” Panggil satu suara lantas Erina menghentikan langkahnya.

“ Kenapa Kak Rin?” soal Ain turut sama menghentikan langkahnya apabila pegangan tangan Erina mula renggang.

‘ Apa lagi la mamat ni nak? Tak faham bahasa melayu betul la,’ kutuk Erina dalam hati.

“ Risya, I really miss you,” luah Khuzaimi tanpa ada perasaan malu.

‘ Ei, mangkuk ayun ni tak sedar diri betul la. Ha! Aku rasa tahu apa nak buat.’ Erina tersengih nakal apabila memikirkan idea yang baru muncul dimindanya.

Ain memutarkan bebola matanya. Perasaan benci mula menguasai diri saat lelaki dihadapannya itu meluahkan isi hatinya.

“ Encik Khuzaimi, saya bukan lagi Batrisya yang dulu. Yang hanya menurut tanpa boleh membuat keputusan sendiri. Oh, ya saya nak kenalkan awak pada ‘bakal’ adik ipar saya.” Sengaja ditekankan perkataan ‘bakal itu, niatnya adalah untuk menyedarkan Khuzaimi akan hakikat yang sebenar.

Bersinar mata Ain saat mendengar bicara Erina itu, lantas dipaut erat lengan Erina. Khuzaimi merasa terpanggang saat mendengar pengakuan Erina. Dengan perasaan berang dia mengatur langkah meninggalkan Erina.

“ Kak Rin…” terus Erina mencelahsebelum Ain menghabiskan katanya.

“ Ain, Kak Rin harap sangat Ain tak terasa hati. Kak Rin cakap macam tu hanya sekadar mahu menyakitkan hati Khuzaimi. Dan lagi satu  Kak Rin tak suka dia menggangu hidup Kak Rin. Maaf,” Erina memohon maaf kepada Ain seraya dipaut bahu Ain untuk menghadapnya.

Harapan Ain yang tadinya berbunga mekar kini layu tanpa sempat dia membajainya. Hancur luluh hatinya apabila mendengar pengakuan Erina. Ain menyeka airmata yang bergenang di kelopak matanya. Erina yang mendengar tangisan Ain terus menarik tangan gadis itu untuk melabuhkan duduk di kerusi yang agak tersorok.

“ Ain, kenapa ni? Kak Rin minta maaf andai apa yang Kak Rin kata menyakiti hati Ain. Jujur Kak Rin tak ada niat pun untuk melukankan hati Ain, tapi Kak Rin…”

“ Perasaan manusia kita tak boleh nak paksa kan? Tapi satu hal yang Kak Rin harus… tahu abang terlalu sayangkan Kak Rin. Ain tak tahu macam mana untuk memujuk Kak Rin lagi, tapi kak, Ain yakin abang pasti sangat cintakan akak. Kak Rin fikir la sebaik-baiknya. Ain sayang akak,” ujar Ain lantas dia memeluk Erina. Tangisannya semakin menjadi-jadi, seakan tidak mahu berhenti. Basah habis baju Erina dek airmata Ain, tanpa sedar Erina juga sudah menitiskan airmata hiba.

“ Ain…” Erina tidak dapat meneruskan kata saat sebak mula menguasai dirinya.

“ Kak Rin, sudahlah. Ain minta maaf. Kalau akak terasa dengan Ain. I just want  the best for my brother.” Tutur Ain seraya meleraikan pelukkannya.

“ Jomlah balik kak, Ain dah penat. Lain kali saja la kita shopping,” ujar Ain setelah tangisannya reda.

Setelah menghantar Ain ke rumahnya terus saja Erina memecut kereta untuk pulang ke rumah sewanya. Masih tergiang ditelinganya tangisan Ain yang sangat meruntun kalbu. Dia merasa sedih keraana telah membuatkan Ain terasa akan bicaranya. Dia mencapai HTC di dalam tas tangannya.

“ La, patutlah senyap je HTC kesayangan aku hari ni.Rupa-rupanya bateri kong. Cis! Geram betul la,” rungut Erina sambil tangan mencapai pengecas telefon.

Erina bergolek-golek diatas katil. Penat memikirkan segala masalah yang menimpanya saat itu. Namun entah mengapa hatinya terdetik untuk menghidupkan HTC. Lalu perlahan-lahan dia menghidupkan HTC.  Saat dia melihat HTC bernyala dia amat mengharapkan ada satu panggilan dari seseorang yang dinantikan nya.

Erina mencapai HTC untuk melihat pesanan ringkas yang baru diterimanya. Tertera 1 mesej dari Syarikat Telekomunikasi, lalu dia menekan button view untuk melihat siapakah yang menghubunginya. Sedikit terganga mulutnya saat melihat nombor Zafran yang tertera di skrin HTC. Bagaikan tahu bahawa dia sangat merindui jejaka itu.

“ Zaf…” Erina menyeru nama Zafran tanpa sedar.

Erina membuka komputer ribanya. Laju tangannya melarikan tetikus dan menekan butang play pada Winampnya. Lagu Unfaithful nyanyian Raihanna mula bergema seisi bilik. Erina mencapai telefonnya untuk menghubungi Zafran. Setelah didail nombor Zafran dia melekapkan HTC di telinga. Sementara menunggu panggilannya diangkat dia melarikan tetikus untuk membuka laman blogger AZPEB.blogspot.com.

“ Assalamualaikum,” sapa Zafran terlebih dahulu.

“ Waalaikumsalam. Err…” Erina cuba untuk mengawal debaran dihatinya. Erina gelisah saat Zafran berdiam diri. Masing-masing melayan perasaan, hanya kedengaran lagu berdentum di komputer riba Erina.

“ Err… Zaf se… sebenarnya Rin nak mohon maaf. Rin tahu Rind ah berkasar dengan Zaf hari tu. Maafkan Rin ya,” pinta Erina penuh mengharap.

“ Erm…” Zafran hanya menggumam. Sengaja dia berbuat demikian, kerana dia terlalu merindui untuk mendengar suara Erina.

Erina mengeluh hampa. Tahulah kini bahawa Zafran benar-benar terluka akan sikapnya.

‘ Aku nak buat macam mana ni? Aku bukan pandai pujuk memujuk ni.’ Keluh Erina didalam hati.

“ Zaf… err… kenapa selama seminggu ni Zaf tak call Rin? Ain cakap seminggu juga Zaf tak balik rumah. Zaf kemana?” tanya Erina kerisauan.

“ Bila Ain cakap? Rin jumpa Ain ke?” soalan berbalas dengan soalan.

 “ Tadi, Ain datang jumpa Rin di BOUTIQUE. Zaf tak jawab soalan Rin lagi.Zaf kemana seminggu tak balik rumah?” Erina mengulangi soalannya itu.

“ Zaf ke rumah Faiz. Rin… betul ke Ana ada dirumah Rin?” tanya Zafran pula.

“ Ada. Zaf maafkan Rin ya,” pinta Erina penuh megharap.

“ Zaf boleh maafkan Rin, tapi dengan syarat.”

Errina mengerutkan dahi. Hairan juga mendengar suara Zafran yang seolah berbisik itu.

“ Apa syaratnya?” soal Erina lambat-lambat.





Zafran tersenyum sebelum menjawab soalan Erina. Rin pasti jadi milik Zaf, moga ALLAH makbulkan doa Zaf. Zafran berdoa dalam hati.

“ Ada dua syarat. Syarat yang pertama Zaf nak jumpa dengan Rin. Dan syarat kedua Zaf akan beritahu saat kita jumpa. Ok? Assalamualaikum,” Zafran mengakhiri perbualan dengan salam.

Erina menggaru kepala yang tidak gatal. Tertanya-tanya juga apakah syarat yang kedua yang ingin Zafran sampaikan padanya itu.

~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

Zafran tersenyum sebaik melangkah keluar dari biliknya. Puan Linda kehairanan melihat senyuman yang terukir dibibir anaknya. Lalu dia menyapa Zafran yang seolah berkhayal itu.

“ Along, kenapa ni? Ummi tengok dari jauh lagi tersenyum-senyum. Apa yang membuatkan anak ummi ni ceria je?” tanya Puan Linda seraya mengelus lembut pipi Zafran.

Zafran menarik tangan umminya lalu dikucupnya jemari itu. Dengan senyuman yang masih terukir dibibirnya dia memeluk erat wanita kesayangannya itu.

“ Ummi, temankan along. Kali ni along rasa tak mahu lagi lepaskan Rin.” Tekad Zafran. Setelah Erina menghubunginya tadi dia sudah pun membuat keputusan. Muktamad! Tiada lagi kata mengalah sebelum berjuang.

“ Alhamdulillah. Tapi along nak ummi teman kemana?” tanya Puan Linda buntu.

“ Kita pergi beli cincin. Along tak mahu lagi pendamkan perasaan along. Cukuplah along pendamkan selama ni. Along tak mahu menyesal kemudian hari,” ujar Zafran seraya melntokkan kepalanya dibahu Puan Linda.

“ Baiklah, kalau macam tu ummi pergi siap dulu. Along tunggu sekejap ya,” Zafran menganggukkan kepalanya sebagai jawapan.

Zafran mencapai kunci kereta saat melihat kelibat umminya. Setelah mengunci pagar rumah mereka bergegas meninggalkan perkarangan rumah.

“ Ummi, kita nak beli cincin dekat area mana?” soal Zafran setelah kereta meluncur diatas jalan raya.

“ Kalau Habib Jewel ok tak?” tanya Puan Linda pula.

“ Ok, along ikut ummi je. Along harap sangat Rin terima lamaran along. Jujur along sayangkan dia ummi,” ujar Zafran seraya memengang jemari umminya.

“ Ummi tahu sayang. Insya-ALLAH moga dia terima along dalam hidupnya. Ummi gembira tengok anak ummi ceria, semangat macam ni,” luah Puan Linda apabila senyuman masih tidak lekang dari bibir Zafran.

“ Ummi, yang ni cantik tak?” soal Zafran seraya mengunjuk sebentuk Cincin Berlian Swiss kepada Puan Linda.

“ Ya ALLAH, pandai anak ummi pilih. Cantik sangat.” Puji Puan Linda seraya membelek cincin yang ditunjukkan oleh anaknya itu.

“ Berapa harga cincin ni?” tanya Zafran kepada gadis jurual di kedai emas itu.

“ Yang ni harganya Rm 610.00,” ujar gadis jurujual itu.

“ Boleh la, saya ambil yang ni.” Zafran memutuskan untuk membeli cincin yang dibeleknya sedari tadi.

Setelah membeli cincin, mereka terus mengatur langkah ingin pulang ke rumah. Saat menunggu pintu lif terbuka tiba-tiba seseorang telah merempuh bahu Zafran, hampir saja terjatuh bekas cincin ditangannya, mujur juga dia sempat berpaut pada umminya.

“ Maaf ya saudara, tak sengaja,” ujar jejaka itu.

“ Tak apa. Nasib baik sempat paut bahu ummi saya. Kalau tak memang lebam juga biji mata awak,” seloroh Zafran.

“ Maaf, betul- betul tak sengaja. Saya Khuzaimi. Beli cincin kahwin ke?” tanya Khuzaimi seraya menghulurkan tangan ingin bersalam.

Ting!

“ Cincin tunang, saya Zafran. Tak apalah jumpa lagi ya. Assalamualaikum,” tergesa-gesa Zafran memboloskan diri kedalam lif.

~*~*~*~*~*~*~*

Usai berbual dengan Zafran Erina terus saja membuka blogger AZPEB.blogspot.com untuk membaca post baharu yang bertajuk ‘Syurga Cinta.’

kadang-kadang Allah sembunyikan matahari
Dia datangkan petir dan kilat

kita tertanya-tanya
kemana hilangnya matahari
rupa-rupanya Allah memberi kita pelangi..

jadilah seorang wanita dalam bekas kaca
yang sukar disentuh
hanya orang yang mampu saja boleh memilikinya..

jodoh dari syaitan
kamu berkenalan berpegangan tangan dan terus buat maksiat,
akhirnya pasangan kamu mengandung baru kamu menikah.

jodoh dari jin
kamu berkenalan dengan seseorang yang kamu suka tetapi dia
tidak sukakan kamu, kamu bomohkan dan sihirkan orang yang
kamu suka itu dan akhirnya menikah.

jodoh dari ALLAH
kamu berpandangan mata terus menusuk ke kalbu kamu terus
meminang dia dan dia menerima pinangan itu dan akhirnya menikah.

~syurga cinta~

“ Best pula ayat ni. Ada post baru lagi. Erm tajuk ‘Saranghaeyo’. Macam menarik je,” omel Erina seraya tangannya menekan post tersebut.

Pertama aku bertemu denganmu,
Aku sedar bahawa
 Aku telah jatuh cinta,

Inginku ungkap aku
Satu perkataan saja

Bahawa aku saranghaeyo PEB.
I love you forever

Demi ALLAH aku mohon cinta ini
terpelihara hanya untuk kamu.



p/s =enjoy reading :)

6 comments:

Nurul Akira Abd.Rahman said...

Nak tunang rupanya...macam biasa best kak... :)

nurul nuqman said...

tq irq meninggalkan jejak kat sini...hihi.

macam biasa ira ada penggomen setia...hehehe

Domi Nisa said...

dah nak bertunang dah diroang ek.wah nati jgn lupa hantar kad wangi ya ahaha

nurul nuqman said...

domi, lama hang xsinggah sini.tq dear :)

putri intan said...

Wa nak tunang da ya..jgn lupa hantar kad jmptan kat anja ya...

nurul nuqman said...

anja, bereh syg hehe tq singgah :)